On Time, Si Penting yang Disepelekan

Sumber : image

​Setuju ga sih sama judulnya? Hihi bener kan? Siapa hayo yang masih nyepelein? Ngaku deh :p Di tulisan kali ini saya akan sedikit mengulas akibat fatal yang akan muncul dari ketidakOnTime-an kita.
Indonesia, negara kita yang masih mengutamakan ‘lebih baik telat daripada tidak sama sekali’ sudah seharusnya bangun dan sadar bahwa sekarang ini Indonesia sudah cukup dipandang oleh dunia. Dunia yang mayoritasnya adalah orang2 yang sangat menghargai waktu, harusnya menjadikan masyarakat kita lebih menghargai waktu.

Sekarang Indonesia udah mulai membuka diri kepada dunia. Udah banyak banget ngadain acara-acara internasional -yang tentu partisipannya adalah orang-orang yang sangat menghargai waktu-. 

Kebayang ga sih, kalo sampe kita ngadain acaranya ngaret? Lah biasa aja, toh kan emang pasti uda dibikin Plan B, harusnya partisipannya maklum. Yakali haha bisa juga loh partisipannya ngamuk trus pulang hayoloh. Menurut saya, akibat dari ngaret itu pertama adalah rugi. Rugi apa? Ya rugi waktu jelas! Bingung lah ini mau diisi apa acaranya, menghandle partisipannya gimana kalo pada bosen, dan lain-lain. 

Yang terakhir nih, akibat fatalnya adalah kehilangan harga diri. karena apa? Bisa jadi partisipan yang  turut serta merasakan ketidaknyamanan acara ngelapor ke negaranya untuk mempertimbangkan keikutsertaannya di event berikutnya di Indonesia. Masih mending segitu ya, ngeri lagi kalo sampe hanya karena ngaret, Indonesia jadi kehilangan kesempatan kerjasama internasionalnya. Sedih kan 😦

Yuk lah, mulai dari kita. Meski kadang jadi orang yang on time malah menunggu, tapi gapapa kalo semakin banyak yang sadar maka lambat laun juga akan berubah kebiasaan buruk kita ini. Jangan pernah menyesal melakukan perbuatan yang baik sekecil apapun ^^

#30DaysWritingChallenge #Day10 #Squad9

Advertisements

Tips Cerdas Biar Ga Boros Ketika Belanja

shopping-supermarket

sumber : image

Dari kemaren ngomongin belanja mulu? Hehe so sorry, ide yang terlintas lagi pengen bahas soal belanja. Kalo di tulisan sebelumnya kaitannya belanja dengan penggunaan plastik, kali ini saya akan berbagi tips cerdas berbelanja tapi ga boros, khususnya belanja kebutuhan sehari-hari ya. Ada beberapa poin yang sebaiknya kalian lakukan baik sebelum dan ketika belanja.

  1. Bikin List

Pertama banget nih, kalian harus bikin shopping list. Pentingkah? Kan inget apa aja yang mau dibeli. Iya iya hehe bagi yang ingatannya kuat sih bisa-bisa aja, tapi kalo buat yang pelupa? Emm sebaiknya dibuat aja ya hehe alasan lain kenapa harus bikin list adalah biar belanjaan kita sesuai dengan kebutuhan, jadi ga ada tuh yang namanya laper mata kali uda ada list.

Ketika bikin list, penting banget nih buat double check barang-barang apa aja yang udah abis atau udah mau abis dan perlu dibeli. Saran saya, selain cek barang, kita juga perlu cek uang yang dipunya ya. Saran saya sih, kalo dompet lagi tipis di akhir bulan tapi pada abis tuh barang-barang, maka bikin prioritas ya. Mana kira-kira yang urgensinya paling tinggi dan mana yang bisa ditolerir (untuk ditunda belinya).

  1. Jangan laper mata

Ini wajib kalian lakuin ketika udah sampe di lokasi belanja. Kalo ga sempet atau males bikin list, please jangan laper mata ☹ Inget ya, waktu kalian muterin rak nih, jangan berhenti di bagian promo-promo, jangan liat-liat juga barang yang ga seharusnya diliat haha apaansih. Maksudnya, misalnya mau beli shampoo, comot aja langsung shampoo yang biasa dibeli (dan pastinya cocok) jadi ga perlu banding-bandingin lagi sama shampoo yang lain. Trus misalnya lagi ada barang yang menarik, saran saya liat aja, tapi nih ada tapinya, tanyain ke diri sendiri penting ga nih barang ini aku beli?

  1. Pake uang cash

Sebenernya ini opsional sih, boleh juga kalo mau gesek kartu. Cuma, saran saya kalo kita ga bisa kontrol ‘gesek’nya nih bakal boros juga sama aja hehe jadi menurut saya uang cash yang kita bawa akan membatasi kita dari membeli barang-barang yang sebenernya ga terlalu kita butuhin. Ntar kerasa deh, misal Cuma bawa duit 100 ribu, trus ketika ambil barang ini itu bakal ngitung duh cukup ga ya, keknya engga (trus mulai kan mensortir mana aja yang penting) hehe

Mungkin 3 tips itu yang bisa saya bagikan, semoga bermanfaat and happy shopping ^^

#30DaysWritingChallenge #Day9 #Squad9

Ganti Konsumsi Plastikmu dengan Bawa Tas Belanja

tas belanja.jpg

sumber : image

Plastik memang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan kita. Meskipun demikan, penggunaan yang berlebihan menyebabkan dampak yang kurang baik untuk lingkungan dan tentunya kelangsungan hidup kita. Di tulisan saya sebelumnya, sudah saya paparkan salah satu cara mengganti konsumsi plastik kita dengan membawa botol minum. Dalam tulisan ini, saya akan coba paparkan cara lain yang dapat kita lakukan untuk mengurangi konsumsi plastic, yaitu membawa tas belanja ketika belanja.

Siapa sih orang yang ga pernah belanja? Semua orang pasti pernah ya, buat memenuhi keinginan kebutuhan hehe. Sadarkan bahwa hampir setiap kita berbelanja, barang belanjaan kita diwadahin kantong kresek? Mulai dari yang warnanya item buluk, lorek, sampai putih dengan gambar yang kece, bahkan brand ternama pun ngebungkus belanjaan customernya dengan kantong kresek (yang digambarin logo ternamanya) hihi

Di negara kita, tas kresek atau kantong plastik seolah gampang banget diproduksi dan dikasih ‘cuma-Cuma’ dari seseorang ke orang lainnya, salah satunya ya tadi, penjual ke pembeli. Padahal jika kita lihat tumpukan sampah kantong plastik -yang menjijikkan- itu butuh sekian puluh bahkan ratusan tahun untuk mengurai. Ngeri? Jelas! Ga mau banget dong besok di masa depan anak cucu kita bakal bangun rumah di atas tumpukan sampah plastik? Oh no!

Makanya, saya pribadi mengajak kalian untuk mengurangi konsumsi plastik atau bersedia mengganti tas kresek khususnya ketika berbelanja dengan membawa tas belanja sendiri. Setau saya udah banyak banget komunitas yang mencanangkan aksi ini. Salah satunya adalah aksi DIET KANTONG PLASTIK yang dulu sempat saya ikuti.

Nah jadi, caranya ganti tas kresek kalian dengan tas belanja biasa. Tas belanja juga banyak macemnya loh, ada yang bahan plastik juga hihi (sama aja) dan juga paperbag. Saran saya sih yang terbuat dari kain atau bahan lain yang emang bisa digunain berkali-kali, karena tentu lebih awet, kalo kotor tinggal cuci, dan yang paling penting adalah ga nambahin sampah plastik ^^ Kalo paperbag, saya pribadi meyakini bahwa produk kertas juga mempercepat penebangan hutan, karena kertas dari serat kayu dan juga ga awet karena gampang sobek. Trus kalo tas belanja kain bisa beli di mana? Banyak banget yang jual, online atau di supermarket tempat kita belanja pun ada hehe berapaan? 15 ribu pun dapet, tenang ajah ga mahal ^^ jangan sungkan juga untuk mengatakan (dengan bangga) “saya bawa tas belanja kok mba kasir, pake ini ajah” 😊

Saya pun kadang juga masih lupa terlebih kalo belanja mendadak, trus abis itu nyesel deh hiks jadi buat kita nih, yuk dibiasain mulai dari diri sendiri dan tularkan kepada orang lain 😊

#30DaysWritingChallenge #Day8 #Squad9

 

Ganti Konsumsi Plastikmu dengan Botol Minum Pribadi

botol minum

sumber : image

Dalam hidup kita sehari-hari kita ga bisa lepas dari yang namanya plastik. Baik itu hanya sebagai pembungkus barang atau bahkan barang itu sendiri terbuat dari plastik. Meskipun bahan ini sangat berguna dan murah didapat, tapi kita tau kan dampak buruk yang dihasilkan sangat membahayakan bagi kelangsungan hidup kita sendiri. Misalnya banjir, pencemaran air, menumpuk sampah yang non reusable, menimbulkan berbagai macam penyakit, dan lain sebagainya.

Kalopun kita ga bisa lepas nih dari yang namanya plastik, tetep ada kok cara-cara yang bisa kita lakuin buat mengurangi konsumsi plastik, salah satunya adalah dengan menggunakan botol minum sebagai pengganti botol plastik yang biasa kita beli di warung atau kantin sekolah.

Botol minum kan banyak juga yang dari plastic, ga sama aja tuh? Plastik memang terdapat beberapa jenis, mulai dari yang kadar bahayanya ringan (khususnya berkaitan dengan kesehatan manusia) sampai yang dipandang berbahaya. Di setiap produk botol plastik (yang baik) setau saya selalu ada tanda yang kayak segitiga itu, yang merupakan kode bahan plastik yang digunakan. Untuk lebih jelasnya bisa baca di sini ya! Bisa juga pilih bahan yang lain misalnya stainless, tapi tetep baca-baca dulu ya soal bahan yang dipilih 😊

Ga perlu khawatir juga kalo udah gede bawa botol minum sendiri (jaman sekarang) ga akan diejek kayak anak TK hehe karena saat ini sudah cukup banyak orang yang sadar dan peduli sama lingkungan bahkan bawa botol minum sendiri uda jadi gaya hidup hihi aseek, jadi banyak temennya tuh ga usah malu ^^ Trus juga di berbagai sekolah udah disediakan isi ulang air minum, makin enak kan? hehe

Di mana saja kapan saja, latih diri untuk terbiasa membawa  botol minum sendiri ya. Ga kebayang kan berapa botol plastik yang harus kita tambahkan di TPA kalo kita tiap hari beli botol plastik sekali pakai? Duh menggunung banget pasti tuh ☹

Masih males bawa botol minum sendiri? Coba pertimbangin deh besarnya manfaat yang kita dapat ^^

#30DaysWritingChallenge #Day7 #Squad9botol minum

5 Alasan Kenapa Perlu Beasiswa

scholarship_faq-1

sumber : image

Akhir-akhir ini lagi hits banget ya ngomongin beasiswa? Sebenernya beasiswa tuh uda ada dari dulu, hanya saja di era sekarang ini beasiswa dipandang lebih luas dengan berbagai programnya serta beragam penyelenggaranya. Untuk lebih jelasnya, beasiswa di KBBI diartikan sebagai ‘tunjangan yang diberikan kepada pelajar atau mahasiswa sebagai bantuan biaya belajar’. Singkatnya yaitu tunjangan belajar yang diberikan kepada siswa. Bentuknya juga beragam, bisa uang cash, biasa gratis SPP, bisa buku, dan lain-lain.

Dulu ketika saya SD, yang namanya beasiswa itu dipandang sempit banget; yaitu tunjangan belajar yang diberikan kepada siswa yang tidak mampu secara ekonomi. Tapi semakin hari, semakin ke sini beasiswa ga hanya untuk siswa yang kekurangan dalam hal ekonomi namun juga siswa yang berprestasi baik akademik maupun non akademik.

Dalam tulisan ini saya akan berbagi pengalaman sebagai salah satu penerima beasiswa yang saya rangkum menjadi 5 alasan kenapa kamu perlu beasiswa.

  1. Dengan beasiswa, beban orang tua menjadi lebih ringan

Bener ga tuh? Bener banget dong! Di mana-mana yang namanya biaya sekolah itu sudah menjadi tanggung jawab orang tua. Meskipun orang tua kita mampu membiayai kita sampai selesai sekolah, tapi ketika si anak dapet beasiswa pasti ortunya bangga dan merasa diringankan bebannya. Kan bisa tuh biaya yang harusnya buat sekolah kita, bisa ditabung atau dialokasikan untuk biayain sekolah adek kita. Kan lumayan ^^

  1. Lebih bertanggung jawab

Beberapa penyedia beasiswa mensyaratkan suatu hal, misalnya nilai mata pelajaran harus stabil, selalu peringkat 3 besar di kelas, atau syarat-syarat yang lain yang mau gam au harus dipenuhi oleh penerima beasiswa. Dengan demikian, kita akan selalu berusaha bertanggungjawab memenuhi syarat-syarat tersebut yang sebenernya untuk kebaikan diri kita sendiri ke depannya.

  1. Lebih ‘perhitungan’

Perhitungan, kok bisa? Eits, perhitungannya dalam tanda kutip ya hehe Masing-masing beasiswa puny acara pemberian beasiswa yang berbeda satu dengan yang lainnya. Ada yang biaya total ada yang uang SPP aja, ada yang uang SPP+uang buku, bahkan ada juga yang biaya total plus uang saku hihi enak ya? Nah ati-ati nih bagi yang dapet bonus uang saku, kita dituntut untuk perhitungan! Yup, rajin-rajin ngitung berapa banyak jajannya, jangan sampe uang SPP keambil buat jajan 😀

  1. Punya Komunitas Baru

Beberapa beasiswa menyediakan fasilitas yang bertujuan mengumpulkan dan mengenalkan satu sama lain atarpenerima beasiswanya. Dalam kesempatan ini, masing-masing penerima beasiswa bisa bertukar pengalaman, bertukar ide, saling kasih kabar kalo ada lowongan kerja misalnya, dan bentuk komunikasi yang lainnya. Ini bermanfaat banget, khususnya untuk para penerima beasiswa nasional, kita bisa punya temen yang banyak dari berbagai suku di Nusantara ini. Seru kan pastinya ^^

  1. Pengalaman Berharga

Masing-masing penyedia beasiswa tentu punya program khusus yang ditujukan untuk menciptakan pengalaman berharga bagi para penerima beasiswanya. Salah satunya adalah beasiswa dari Kemendikbud yang memiliki program wajib mengajar dalam waktu yang ditentukan. Saya temui beberapa teman telah mengajar di sekolah-sekolah di kawasan 3T. wow banget kan bisa punya pengalaman mengajar anak-anak yang belum mengenal seragam, tidak hafal lagu Indonesia Raya, tidak memiliki buku-buku yang layak, serta tidak memiliki fasilitas yang memadahi.

Sebenernya masih banyak alasan kenapa kamu harus beasiswa, tapi 5 poin di atas setidaknya cukup menjelaskan hehe semoga memotivasi ya!

#30DaysWritingChallenge #Day6 #Squad9

Kiat-Kiat Menghindari Korupsi

korupsi

sumber : image

Hey anak muda Indonesia, miris ga sih liat berita tentang kasus korupsi para pejabat? ☹ kita sih bisa bilang bahwa mereka tu tega, ga punya hati ngambilin duit rakyat, dan sebagaianya. Tapi di sisi lain, kita juga harus sadar bahwa kita dan mereka sama, sama-sama manusia yang kadang ga tahan sama godaan iya kan? Apalagi kalo lagi ‘di atas’ kan anginnya makin kenceng. Tapi, bukan berarti kita memaklumi keadaan-keadaan itu ya, karena tindak korupsi bisa dilakuin oleh siapa saja, ga hanya pejabat aja, trus juga bisa dalam bentuk apa pun, ga hanya uang.  Jadi, kita pun berpotensi korupsi loh kalo ga hati2.

Dalam tulisan ini saya mencoba memberikan beberapa kiat untuk menghindari korupsi dalam hal yang umum, karena dengan membiasakan diri untuk menghindari korupsi, maka kalo kita nih yang lagi berada ‘di atas’ insyaallah ga akan ‘masuk angin’ alias tahan godaan hehe

  1. Miliki sifat jujur

Sifat jujur adalah sifat yang harus dibentuk, bukan sifat yang tiba-tiba ada di diri seseorang. Seseorang yang ingin bersifat jujur harus melatih dirinya untuk selalu berkata, berlaku, dan berbuat jujur setiap saat. Nah jika sudah terbentuk, maka seseorang akan rishi dengan hal-hal yang berbau tidak jujur.

  1. Biasakan jangan ambil yang bukan punya kita

Nah ini adalah lanjutan dari sifat jujur yang uda kebentuk ya. Jangan biasain ambil sesuatu yang bukan milik kita. Misal ada uang jatuh di jalan, ada uang kembalian yang kelebihan, dan lain lain kita harus bisa nahan diri buat ambil. Selalu tanamkan bahwa ‘ini bukan punya saya, bukan hak saya, jangan diambil’. Kalo uda kebiasa, maka ketika kita dihadapkan pada keadaan-keadaan semisal maka tidak lagi tergoda.

  1. Ketahui hak dan kewajiban

Ini yang masih belum diketahui dengan jelas oleh masyarakat kita. Misalnya ketika bekerja, kita harus tahu dengan detail apa saja kewajiban kita selama bekerja, kemudian hak apa saja yang kita dapat dan boleh kita lakukan selama bekerja. Beberapa contoh sederhana yang menurut saya termasuk korupsi adalah datang terlambat (baik ketika pagi hari atau selepas istirahat siang). Kebiasaan orang Indonesia adalah kurang menghargai waktu, ini juga termasuk korupsi ya! Contoh lain adalah menggunakan fasilitas kantor untuk kepentigan pribadi. Ini juga sangat sering terjadi, misalnya numpang ngeprint di kantor, pake mobil kantor untuk bepergian yang di luar pekerjaan, dan lain sebagainya.

Memang tidak mudah tiga hal itu dilakukan, namun jika selalu dibiasakan maka KORUPSI dapat kita hindari. Semangat memerangi korupsi! 😊

#30DaysWritingChallenge #Day5 #Squad9

Urgensi Bahasa Arab di Indonesia

Arabic sumber : image

Seberapa penting bahasa Arab bagi masyarakat Indonesia? Jawabannya adalah sangat penting. Emang kenapa, kan bukan negara Arab? ya bukan dong, kan kita negara Indonesia (apasih :p) Oke, dalam tulisan ini saya akan coba paparkan beberapa alasan kenapa bahasa Arab itu penting untuk dipelajari oleh masyarakat Indonesia.

  1. Indonesia adalah negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia

Dengan mengiyakan fakta bahwa penduduk yang beragama Islam di negara kita adalah mayoritas, maka mempelajari bahasa Arab bisa dikatakan semi wajib bagi muslim Indonesia. Dua sumber utama yang dijadikan pedoman hidup yaitu Al-Qur’an dan Hadis keduanya menggunakan bahasa Arab. sehingga, dengan mempelajari bahasa Arab maka muslim Indonesia akan lebih memahami pedoman tersebut. Loh kan udah ada terjemahan dan tafsirnya dalam bahasa Indonesia? iya memang betul, tapi alangkah lebih baik membaca atau melafalkan bahasa Arab yang juga disertai dengan penghayatan maknanya dalam bahasa Indonesia. terlebih lagi umat muslim tidak bisa terlepas dari do’a-do’a harian berbahasa Arab kan?

  1. Banyaknya masyarakat Indonesia yang pergi ke Arab

Seperti yang kita tahu bersama, bahwa masyarakat Indonesia banyak sekali yang pergi ke Arab; entah itu keperluan sekolah, pergi haji atau umrah, bahkan untuk bekerja. Mustahil kan tidak ada persiapan belajar bahasa Arab sebelumnya, mau ngomong apa kalo uda sampe sana? Hehe

  1. Tingginya minat masyarakat Indonesia terhadap karya sastra Arab

Bangsa Arab merupakan bangsa dengan karya sastra terbaik sepanjang masa. Dimulai dari syair di zaman Arab pra modern hingga novel-novel kontemporer telah banyak menyita perhatian masyarakat Indonesia. Saat ini, bisa kita liat di toko-toko buku telah banyak karya sastra Arab yang telah berhasil diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Dengan demikian, sosok penerjemah akan semakin berkembang di Indonesia yang tentu harus dibekali dengan kemampuan bahasa Arab dan pengetahuan budaya Arab yang cukup, sehingga terjemahan akan menjadi lebih baik.

  1. Dibutuhkan interpret mendadak

Selain penerjemah tertulis, masyarakat Indonesia dihadapkan pada kesempatan tak terduga yang salah satunya yaitu menjadi interpret atau penerjemah lisan bahasa Arab. Masih ingat kan kemarin rombongan Raja Salman ke Indonesia? butuh berapa banyak interpret dadakan tuh? (saya juga sempet dapet broadcast nya hehe sayangnya laki-laki yang diutamakan hiks) tentu yang bisa jadi interpret harus mampu berkomunikasi dengan bahasa Arab lisan dan tulisan yang fasih ya.

Sejauh ini menurut saya itu empat alasan terpenting dalam mempelajari bahasa Arab, ga nyangka kan ternyata negara kita sangat membutuhkan bahasa Arab? tertarik belajar? Yuk! 😊

#30DaysWritingChallenge #Day4 #Squad9